Rangkuman Cerita 7 Dongeng Populer di Indonesia, Sangkuriang Hingga Malin Kundang

Dongeng populer di Indonesia melibatkan kisah-kisah ajaib dan makna moral yang dalam, menjadi bagian integral dari kekayaan budaya bangsa ini. Salah satu dongeng terkenal adalah “Bawang Merah Bawang Putih,” yang mengajarkan nilai-nilai seperti kejujuran dan keadilan. Cerita rakyat lainnya seperti “Sangkuriang” atau “Danau Toba” menciptakan dunia fantasi yang memikat, sambil meresapi hikmah tentang kecerdikan dan kesetiaan. Dongeng-dongeng ini bukan hanya sekadar hiburan, melainkan juga menjadi sarana penyampaian nilai-nilai tradisional dari generasi ke generasi, menjadikannya bagian tak terpisahkan dari identitas budaya Indonesia.

1. Bawang Putih Bawang Merah

Rangkuman Cerita Bawang Merah Bawang Putih Disertai Unsur Intrinsik Cerita dan Pesan Moral Cerita

Bawang Merah Bawang Putih adalah sebuah cerita rakyat yang populer di Indonesia, khususnya di daerah Melayu dan Riau. Cerita ini mengisahkan tentang dua orang kakak beradik yang memiliki sifat yang sangat berbeda, yaitu Bawang Merah dan Bawang Putih.

Dahulu kala, hiduplah seorang janda dengan kedua anaknya yang cantik, Bawang Merah dan Bawang Putih. Sang ayah telah lama meninggal dunia, dan mereka hidup dengan sederhana namun bahagia. Bawang Putih, anak yang lebih muda, terkenal dengan sifatnya yang baik hati, rajin, dan selalu membantu ibunya. Sedangkan Bawang Merah, sang kakak, memiliki sifat yang sebaliknya. Ia pemalas, suka berbohong, dan iri hati terhadap kebaikan Bawang Putih.

Suatu hari, sang janda menikah lagi dengan seorang duda kaya raya yang memiliki anak perempuan bernama Nenek Lampan. Nenek Lampan, sama halnya dengan Bawang Merah, memiliki sifat yang buruk dan suka menindas Bawang Putih. Mereka berdua sering menyuruh Bawang Putih mengerjakan semua pekerjaan rumah, sementara mereka bersantai-santai saja.

Pada suatu hari, ayah mereka berencana pergi berdagang ke luar negeri. Sebelum berangkat, ia berpesan kepada Bawang Merah dan Bawang Putih untuk merawat tanaman bawang di belakang rumah. Bawang Putih dengan senang hati merawat tanaman tersebut, namun Bawang Merah dan Nenek Lampan dengan sengaja mencabuti semua tanaman bawang dan menggantinya dengan rumput liar.

Sekembalinya sang ayah dari berdagang, ia terkejut melihat tanaman bawangnya yang hilang. Bawang Merah dan Nenek Lampan dengan liciknya menuduh Bawang Putih yang telah mencabutinya. Sang ayah yang mudah dibohongi langsung memarahi dan menghukum Bawang Putih.

Bawang Putih yang sedih dan merasa tidak bersalah, menangis tersedu-sedu di bawah pohon. Tiba-tiba, datanglah seorang nenek tua yang baik hati dan menanyakan mengapa ia menangis. Setelah mendengar ceritanya, nenek tua tersebut merasa iba kepada Bawang Putih dan memberinya sebuah tongkat ajaib.

Nenek tua itu berpesan kepada Bawang Putih untuk memukulkan tongkat tersebut ke tanah di belakang rumahnya pada malam hari. Keesokan harinya, Bawang Putih terkejut melihat tanaman bawang tumbuh subur dan bahkan lebih banyak dari sebelumnya. Ia pun segera memanen bawang tersebut dan menyimpannya dengan rapat.

Ketika ayah mereka berulang tahun, Bawang Merah dan Nenek Lampan berniat membuat sup bawang untuknya. Namun, saat mereka menggali tanah untuk mengambil bawang, mereka hanya menemukan rumput liar. Kebohongan mereka pun terbongkar, dan sang ayah akhirnya menyadari bahwa Bawang Putihlah anak yang baik dan jujur.

Bawang Merah dan Nenek Lampan mendapat hukuman yang setimpal atas kejahatan mereka. Sementara Bawang Putih, dengan kebaikan hatinya, memaafkan mereka dan tetap hidup bahagia bersama ayahnya.

2. Keong Mas

Rangkuman Cerita Keong Mas Disertai Unsur Instrinsik Cerita dan Pesan Moral Cerita

Cerita “Keong Mas” adalah sebuah dongeng Jawa yang berasal dari tradisi lisan dan kaya akan unsur-unsur magis. Cerita ini bercerita tentang seorang petani yang menemukan seorang putri cantik bernama Nawang Wulan dalam sebuah keong emas di sawahnya. Nawang Wulan memiliki kecantikan yang luar biasa dan nasib tragis yang diungkapkan melalui ramalan.

Mungkin Anda Suka :  Ringkasan Cerita Serigala dan Bangau dalam Bahasa Inggris Lengkap Terjemahan

Petani yang menemukan Nawang Wulan menganggapnya sebagai anak sendiri dan membesarkannya dengan penuh kasih sayang. Namun, takdir Nawang Wulan membawanya pada petualangan yang penuh ujian. Dalam pencariannya akan kebahagiaan, Nawang Wulan harus menghadapi penyihir jahat dan jin, serta melalui berbagai ujian yang menantang.

Selama perjalanan hidupnya, Nawang Wulan menjalani berbagai macam ujian dan konflik. Dia harus menghadapi kejahatan penyihir jahat yang berusaha menghalangi pencariannya. Namun, dengan kecantikan dan kebaikan hatinya, Nawang Wulan melewati berbagai rintangan. Cerita ini penuh dengan unsur-unsur magis, pertarungan antara kebaikan dan kejahatan, serta penuh pesan moral tentang keberanian, kesabaran, dan kebaikan hati.

Cerita Keong Mas tidak hanya menjadi hiburan semata, tetapi juga mengandung nilai-nilai yang dapat diambil sebagai pelajaran. Keberanian Nawang Wulan dan perjuangannya untuk mencari kebahagiaan menjadi inspirasi bagi pembaca untuk tetap kuat dan teguh di tengah ujian kehidupan. Cerita ini memperkaya warisan budaya Jawa dengan pesan-pesan moral yang tetap relevan dalam kehidupan sehari-hari.

Cerita Keong Mas bermula dari seorang petani yang menemukan seorang putri cantik bernama Nawang Wulan dalam sebuah keong emas di sawahnya. Nawang Wulan memiliki kecantikan yang luar biasa dan memiliki takdir tragis yang diungkapkan melalui ramalan. Petani tersebut mengangkat Nawang Wulan sebagai anaknya sendiri. Namun, takdirnya mengarahkannya pada petualangan yang penuh ujian dan konflik. Nawang Wulan harus menghadapi penyihir jahat, jin, dan berbagai ujian untuk mencari kebahagiaan sejati.

3. Lutung Kasarung

Rangkuman Cerita Lutung Kasarung Disertai Unsur Intrinsik dan Pesan Moral Cerita

Dalam zaman kuno, terdapat seorang putri raja bernama Purbasari, yang merupakan putri bungsu dari Prabu Tapa Agung, penguasa kerajaan Pasir Batang. Prabu Tapa Agung memiliki enam putri selain Purbasari. Suatu hari, Purbasari terpaksa dinikahkan dengan Patih Jali, seorang pria jahat yang berambisi menguasai kerajaan Pasir Batang. Patih Jali mengetahui kebaikan dan kelembutan hati Purbasari, yakin bahwa ia bisa ditipu dengan mudah.

Purbasari menolak perjodohan tersebut dan memilih melarikan diri ke hutan. Di sana, ia bertemu dengan Lutung Kasarung, seekor lutung tampan yang menjadi temannya. Lutung Kasarung jatuh cinta pada Purbasari dan membantu menjaga keberlangsungan hidupnya di hutan serta melawan Patih Jali.

Patih Jali menyadari bahwa Purbasari masih hidup, dan mengirim pasukannya untuk menangkapnya. Namun, Lutung Kasarung berhasil mengalahkan pasukan Patih Jali. Purbasari dan Lutung Kasarung hidup bahagia di hutan, dan Lutung Kasarung menggunakan kekuatannya untuk berubah menjadi pangeran tampan.

Purbasari akhirnya setuju untuk menikahi Lutung Kasarung. Suatu hari, Prabu Tapa Agung mengetahui bahwa Purbasari masih hidup dan mengirim utusan untuk membawanya kembali ke kerajaan Pasir Batang. Purbasari dan Lutung Kasarung kembali ke kerajaan bersama-sama.

Prabu Tapa Agung kaget melihat Lutung Kasarung, tetapi akhirnya memahami bahwa lutung tersebut adalah pangeran sejati. Prabu Tapa Agung menerima Lutung Kasarung sebagai menantunya, dan Lutung Kasarung menjadi raja Pasir Batang menggantikan Prabu Tapa Agung. Purbasari dan Lutung Kasarung hidup bahagia selamanya.

4. Malin Kundang

Rangkuman Cerita Malin Kundang Disertai Unsur Instrinsik Cerita dan Pesan Moral Cerita

Malin Kundang adalah salah satu dongeng Indonesia yang paling terkenal, berasal dari Sumatera Barat. Cerita ini mengisahkan tentang seorang anak muda yang melupakan asal-usulnya setelah meraih kesuksesan. Malin Kundang awalnya adalah seorang anak nelayan yang miskin. Dengan impian besar, ia pergi merantau untuk mencari kekayaan. Bertahun-tahun kemudian, Malin kembali sebagai seorang yang kaya dan sukses, namun ia menolak mengakui ibunya yang miskin dan tua. Akibat perbuatannya, ia dikutuk menjadi batu.

Dongeng Malin Kundang kaya dengan unsur intrinsik yang memberikan kedalaman pada cerita. Tema utama cerita ini adalah pengkhianatan dan hukuman, menggambarkan konsekuensi dari mengabaikan akar dan keluarga. Simbolisme juga kuat, terutama dalam penggambaran Malin Kundang yang berubah menjadi batu, melambangkan hati yang keras dan tidak berperasaan. Latar tempat di desa nelayan Sumatera Barat memberikan konteks sosial dan budaya yang memperkaya cerita. Unsur plot cerita yang terbagi menjadi pengenalan, konflik, klimaks, dan resolusi, mengikuti struktur klasik yang membangun emosi dan pesan moral dengan efektif.

Mungkin Anda Suka :  Cerita Singkat Frozen Disertai Unsur Intrinsik Cerita dan Amanat Cerita

5. Roro Jonggrang

Rangkuman Cerita Roro Jonggrang Disertai Unsur Instrinsik Cerita dan Pesan Moral Cerita

Cerita Roro Jonggrang adalah sebuah cerita rakyat yang berasal dari Jawa Tengah. Cerita ini mengisahkan tentang cinta seorang putri bernama Roro Jonggrang yang ditolak oleh Bandung Bondowoso, seorang raksasa.

Dahulu kala, di Desa Prambanan, hiduplah seorang putri cantik bernama Roro Jonggrang. Ia adalah putri dari Prabu Baka, raja Kerajaan Prambanan. Pada suatu hari, Kerajaan Prambanan diserang oleh Kerajaan Pengging yang dipimpin oleh Bandung Bondowoso. Bandung Bondowoso berhasil mengalahkan Prabu Baka dan menguasai Kerajaan Prambanan.

Bandung Bondowoso kemudian melamar Roro Jonggrang untuk menjadi istrinya. Roro Jonggrang menolak lamaran tersebut karena ia tidak menyukai Bandung Bondowoso.

Untuk mengelak dari lamaran tersebut, Roro Jonggrang mengajukan syarat kepada Bandung Bondowoso. Ia meminta Bandung Bondowoso untuk membuat 1.000 candi dan dua sumur dalam waktu semalam.

Bandung Bondowoso menyanggupi syarat tersebut. Ia memerintahkan pasukan jin untuk membuat candi dan sumur tersebut. Dengan kesaktiannya, Bandung Bondowoso berhasil membuat 999 candi dan satu sumur dalam waktu yang singkat.

Roro Jonggrang mulai khawatir. Ia pun meminta bantuan kepada para dayang dan penduduk desa untuk membantunya. Para dayang dan penduduk desa mulai menumbuk padi dan menaburkan jerami di jalan yang akan dilewati oleh pasukan jin.

Ketika fajar menyingsing, Bandung Bondowoso terkejut melihat bahwa hanya tersisa satu candi yang belum selesai. Ia pun marah dan mengutuk Roro Jonggrang.

“Kau telah menipu aku!” kata Bandung Bondowoso. “Karena itu, kau akan berubah menjadi batu!”

Seketika itu juga, Roro Jonggrang berubah menjadi arca batu. Arca batu tersebut kemudian diletakkan di dekat candi yang belum selesai.

Candi tersebut kemudian diberi nama Candi Prambanan, yang menjadi salah satu candi Hindu terbesar di Jawa Tengah.

Hingga saat ini, Candi Prambanan masih berdiri kokoh. Arca batu Roro Jonggrang juga masih bisa dilihat di dekat candi tersebut.

Cerita Roro Jonggrang merupakan salah satu cerita rakyat yang paling populer di Indonesia. Cerita ini mengajarkan kita untuk tidak menipu orang lain, karena hal itu akan membawa akibat yang buruk.

6. Sangkuriang

Rangkuman Cerita Sangkuriang Disertai Unsur Intrinsik dan Pesan Moral Cerita

Cerita Sangkuriang, yang merupakan cerita rakyat terkenal di Indonesia, terutama di Jawa Barat, menceritakan kisah cinta tragis antara Sangkuriang dan ibunya sendiri, Dayang Sumbi. Awalnya, Dayang Sumbi, seorang putri raja cantik, bertemu dengan Tumang, seorang pemuda tampan yang pernah menjadi anjing karena kutukan kerajaan.

Dayang Sumbi dan Tumang jatuh cinta, menikah, dan memiliki anak laki-laki bernama Sangkuriang. Saat Sangkuriang dewasa, ia pergi berburu dan meninggalkan ibunya di rumah. Suatu hari, Dayang Sumbi melihat seekor babi hutan saat menjemur pakaian di sungai, dan meminta Tumang untuk menangkapnya. Namun, kesalahpahaman muncul saat Dayang Sumbi mengira Tumang membunuh anaknya, Sangkuriang, yang membuatnya marah dan menendang Tumang hingga mati.

Mendengar kematian ayahnya, Sangkuriang marah dan membunuh Dayang Sumbi. Namun, ibunya memohon ampun dan menjanjikan pernikahan jika Sangkuriang bisa membangun waduk dan perahu dalam semalam. Sangkuriang bekerja keras dengan bantuan jin, tetapi pada saat fajar, perahu tersebut belum selesai.

Mungkin Anda Suka :  Rangkuman Cerita Bawang Merah Bawang Putih Disertai Unsur Intrinsik Cerita dan Pesan Moral Cerita

Dayang Sumbi melihat Sangkuriang hampir menyelesaikan pembangunan, dan mencari cara untuk menghentikannya. Dengan trik memanggil ayam jago, Dayang Sumbi membuat Sangkuriang berpikir sudah pagi. Para jin ketakutan dan meninggalkan Sangkuriang. Marah, Sangkuriang menendang perahu yang belum selesai, menciptakan Gunung Tangkuban Perahu.

Sangkuriang melarikan diri, dikejar oleh Dayang Sumbi. Ketika hampir tertangkap, Sangkuriang menendang batu besar yang berubah menjadi gunung, menghalangi Dayang Sumbi. Akhirnya, menyadari bahwa tidak bisa mengejar Sangkuriang, Dayang Sumbi berdoa agar menjadi pohon, dan doanya dikabulkan, menjadikannya pohon beringin.

7. Danau Toba

Rangkuman Cerita Sangkuriang Disertai Unsur Intrinsik dan Pesan Moral Cerita

Pada zaman dahulu kala, hiduplah seorang petani yang miskin bernama Toba. Ia tinggal sendirian di sebuah desa kecil di Sumatera Utara. Toba adalah orang yang rajin dan jujur, tetapi ia juga sangat sial. Sawah dan ladangnya sering gagal panen, dan ia sering sakit-sakitan.

Suatu hari, Toba pergi memancing di sungai dekat rumahnya. Ia memancing seharian, tetapi tidak mendapatkan apa-apa. Ketika ia hendak pulang, mata kailnya tiba-tiba dimakan oleh seekor ikan besar. Toba berusaha menarik ikan tersebut, tetapi ikan tersebut terlalu kuat untuknya.

Ikan tersebut akhirnya berhasil Toba tarik ke darat. Toba terkejut melihat bahwa ikan tersebut adalah ikan mas yang sangat besar dan cantik. Ikan mas tersebut berkata kepada Toba, “Toba, aku ini adalah ikan ajaib. Aku akan membantumu menjadi orang yang kaya dan bahagia, tetapi kamu harus berjanji untuk tidak memakanku.”

Toba setuju untuk berjanji. Ikan mas tersebut kemudian berubah menjadi seorang wanita cantik. Wanita tersebut bernama Nai Manggoi. Nai Manggoi dan Toba pun menikah dan hidup bahagia. Mereka memiliki seorang anak laki-laki yang diberi nama Samosir.

Samosir tumbuh menjadi anak yang tampan dan kuat. Ia sering membantu ayahnya bekerja di ladang. Suatu hari, Samosir pergi ke hutan untuk mencari kayu bakar. Di tengah hutan, Samosir bertemu dengan seorang kakek tua. Kakek tua tersebut memberi Samosir sebuah tongkat ajaib.

Tongkat ajaib tersebut dapat membuat apa pun yang diinginkan Samosir menjadi kenyataan. Samosir sangat senang dengan tongkat ajaib tersebut. Ia menggunakannya untuk membuat berbagai macam hal, seperti rumah yang besar, sawah yang luas, dan ternak yang banyak.

Samosir menjadi sangat sombong karena memiliki tongkat ajaib. Ia sering memamerkan tongkat ajaibnya kepada orang lain. Suatu hari, Samosir mengundang teman-temannya untuk makan di rumahnya. Ia menggunakan tongkat ajaibnya untuk membuat makanan yang lezat.

Teman-teman Samosir sangat senang dengan makanan yang dibuat Samosir. Mereka pun meminta Samosir untuk membuatkan mereka makanan yang lebih lezat lagi. Samosir pun menggunakan tongkat ajaibnya untuk membuat makanan yang sangat lezat.

Namun, teman-teman Samosir tidak pernah merasa kenyang. Mereka terus meminta Samosir untuk membuatkan mereka makanan yang lebih lezat lagi. Samosir pun kehabisan makanan. Ia pun mencoba menggunakan tongkat ajaibnya untuk membuat makanan lagi, tetapi tongkat ajaib tersebut tidak berfungsi.

Teman-teman Samosir menjadi marah. Mereka mengira bahwa Samosir telah menipu mereka. Mereka pun menyerang Samosir. Samosir pun melarikan diri dari rumahnya.

Samosir berlari ke tengah hutan. Ia terus berlari tanpa arah. Tiba-tiba, ia melihat sebuah lubang besar di tanah. Samosir pun jatuh ke dalam lubang tersebut.

Lubang tersebut ternyata adalah kawah gunung berapi. Samosir pun tenggelam ke dalam kawah tersebut. Kawah tersebut pun meletus dan membentuk sebuah danau yang sangat luas. Danau tersebut kemudian dikenal sebagai Danau Toba.